Mengetahui Sejarah Domain dan Faktanya Dari Waktu ke Waktu

9
blog exabytes
6 min read

Sejarah domain tidak terlepas dari perkembangan jaringan komputer. Bagaimana tidak, jaringan komputer merupakan cikal bakal perkembangan internet hingga web saat ini.

Nama domain sendiri merupakan bagian dari alamat website yang digunakan untuk mencari website secara online.

Sebelum domain, internet hanya dapat diakses oleh kelompok tertentu. Khususnya para peneliti dan akademisi yang tergabung dalam ARPAnet. Bukan hanya karena infrastrukturnya yang masih terbatas, tapi juga karena pengoperasiannya yang masih rumit.

Bagaimana awal mula lahirnya atau sejarah domain dan hubungannya dengan internet? Baca sampai akhir artikel di bawah ini.

Berasal Dari Era ARPAnet

sejarah singkat domain

ARPAnet adalah sebuah proyek yang dipimpin oleh Advanced Research Project Agency, sebuah badan dari Departemen Pertahanan Amerika Serikat. Tentu saja tujuan dibentuknya lembaga ini adalah untuk mengkonsolidasikan dominasi Amerika Serikat yang sedang terlibat dalam Perang Dingin saat itu.

ARPAnet berfokus pada pengembangan teknologi komunikasi komputer. Teknologi jaringan komputer saat itu termasuk baru, dan hanya satu dekade sebelumnya.

Diterbitkan pada tahun 1967, ARPAnet memperkenalkan konsep jaringan sebagai dasar dari internet yang kita gunakan saat ini. Dua tahun kemudian, pada tahun 1969, konsep tersebut diterapkan dengan menghubungkan jaringan empat komputer. Dalam perkembangannya, ARPAnet mengembangkan jaringan komputer yang menghubungkan beberapa universitas.

Jaringan yang dibuat oleh ARPAnet memungkinkan seseorang untuk mengakses jaringan komputer lain. Hanya saja untuk mengaksesnya diperlukan alamat IP yang merupakan kumpulan angka yang agak rumit untuk diterapkan.

ARPAnet bertindak sebagai terminator. Lebih dari satu dekade kemudian, Domain Name System (DNS) akan ada untuk hari itu diterbitkan oleh Internet Engineering Task Force (IETF). Dari proses inilah lapangan seperti yang kita kenal sekarang dimulai.

Pelan tapi pasti, penggunaan IP address bisa digantikan dengan domain yang lebih user friendly.

Sejarah Domain, Lahir Dari Paul Mockapetris

Sejarah domain pertama kali dikenali dalam Domain Name System (DNS). Banyak perkembangan di hari-hari pertama domain diperkenalkan. Paul Mockapetris-lah yang memperluas jangkauan internet dari yang sebelumnya hanya untuk tujuan akademis menjadi dapat diakses oleh masyarakat umum.

Paul Mockapetris memperkenalkan DNS pada November 1983. Untuk pertama kalinya dalam sejarah domain digunakan dalam sistem penamaan domain di ARPAnet.

Konsep dan penerapan domain ini dapat dilihat pada dua catatan dokumen yang diterbitkan oleh IETF, yaitu RFC 882 dengan judul “Domain Names – Implementation and Specification”.

Setahun kemudian, pada Oktober 1984, IETF memutuskan untuk membuat enam Top Level Domain. Ini adalah TLD pertama yang dibuat. Mereka adalah:

  • .GOV untuk pemerintahan.
  • .EDU untuk pendidikan.
  • .COM untuk komersial.
  • .MIL untuk militer.
  • .ORG untuk organisasi.

Domain ini telah menjadi standar untuk penggunaan internet saat ini.

Domain baru tersebut telah dapat diakses publik sejak 24 Februari 1986. Setelah secara resmi diperkenalkan ke publik oleh IETF. Sebelumnya, hanya organisasi dengan akses ke ARPAnet yang dapat mendaftarkan nama domain.

Peristiwa Unik Dalam Kronik Sejarah Domain

Sejarah domain tentu tidak dibuat dalam semalam. Untuk sekilas perkembangan bidang ini, kamu bisa simak timeline berikut ini.

1 Januari 1985 – Lahirnya nama domain tertua

Nama domain terdaftar pertama dalam sejarah adalah nordu.net. Bisa dibilang nama domain ini adalah nama domain tertua di dunia.

NORDUnet adalah jaringan penelitian dan pendidikan yang didirikan di antara negara-negara Nordik. Saat ini, nama domain nordu.net adalah alamat situs web perusahaan dengan nama yang sama.

15 Maret 1985 – Domain .com pertama didaftarkan

Nama domain .com pertama yang terdaftar adalah symbolics.com yang dimiliki oleh perusahaan IT bernama Symbolics Inc. Saat ini, domain ini masih aktif tetapi pemiliknya telah berubah.

Jika kamu mengunjungi website ini, salah satu yang menarik adalah halaman menu museum.

1985-1986 – Sepuluh nama domain pertama

Sementara itu, ada 10 domain .com teratas yang terdaftar, yaitu symbolics, bbn, think, mcc, dec, northtrop, xerok, sri, hp, dan bellcore.

24 Februari 1986 – Nama domain bisa didaftarkan oleh siapapun

Sebelumnya, domain hanya dapat didaftarkan oleh organisasi atau perusahaan yang memiliki akses ke ARPAnet. Tetapi setelah tanggal ini, siapa pun dapat mengakses dan mendaftarkan nama domain mereka.

Ini adalah salah satu hal yang membuat internet tumbuh begitu cepat.

1995 – Ada harga, ada domain

Sebelum tahun 1995, siapa pun yang menginginkan nama domain dapat mendaftarkannya secara gratis. Namun, setelah September 1995, pendaftaran nama domain dikenakan biaya sebesar US$50.

Hal ini disebabkan oleh peningkatan pesat jumlah pendaftar nama domain komersial. Saat itu, pangsa pasar domain komersial sekitar 97% dari total nama domain.

1997 – Kombinasi tiga huruf untuk nama domain, habis!

Pada tahun 1997, semua kombinasi nama domain .com tiga karakter telah didaftarkan. Artinya nama domain yang bisa didaftarkan harus terdiri dari empat huruf atau lebih.

2000-2018 – Lahirnya banyak gTLD baru

ICANN (Internet Corporation for Assigned Names and Numbers), sebuah badan internasional yang mengelola nama domain di dunia internet, terus menambahkan gTLD (Generic Top Level Domain) baru.

Beberapa domain pertama yang ditambahakan adalah .aero | .biz | .coop | .info | .museum | .name | .pro. Pada 2018, ada lebih dari 1000 gTLD yang dapat dipilih untuk didaftarkan.

2012 – Hampir 15.000 domain terdaftar dalam satu hari, oleh satu orang

Seorang spekulator domain bernama Mike Mann mendaftarkan sekitar 14.962 nama domain dalam satu hari. Ini terjadi pada April 2012.

Nama domain benar-benar bisa menjadi investasi. Memang, nama domain dapat dibeli dengan harga premium oleh pemilik merek.

2013 – Kombinasi empat huruf untuk nama domain, habis!

Semua nama domain dengan kombinasi empat huruf Latin telah didaftarkan. Oleh karena itu, nama domain yang dapat didaftarkan harus terdiri dari lima huruf atau lebih.

sejarah domain

Sejarah Domain .ID Yang Ada di Indonesia

Sejak bisnis mulai memanfaatkan teknologi internet, penggunaan nama domain terus meningkat. Untuk memenuhi berbagai kebutuhan, sejak tahun 2000-an, ICANN terus menambah banyak top-level domain baru. Salah satunya adalah top level domain kode negara (cc-TLD).

cc-TLD adalah ekstensi domain tingkat atas yang merujuk ke lokasi geografis tertentu. Untuk Indonesia, sejarah domain .ID pertama kali diperkenalkan pada tahun 2014. Dikutip dari website PANDI, nama domain yang termasuk dalam cc-TLD Indonesia adalah .id | .co.id | .ac.id | .or.id | .sch.id | .my.id | .web.id | .biz.id | .net.id | .go.id | .ponpes.id | .desa.id | .mil.id.

Dengan menggunakan domain .id, situs secara langsung memilih target yang spesifik secara geografis. Karena lokasi DNS di Indonesia, pengguna yang mengakses website dari Indonesia akan membuka website lebih cepat.

Ada beberapa keuntungan menggunakan domain .id. Pertama, .id secara struktural lebih pendek, sehingga mudah diingat. Kedua, domain .id juga mewakili Indonesia. Selain itu, .id juga dapat berarti ide, identitas, atau dapat dianggap sebagai singkatan nama domain internasional.

Pada 2019, jumlah domain .id melampaui domain .co.id yang diperkenalkan sebelumnya. Sedangkan domain .co.id sudah diperkenalkan sebelumnya. Sedangkan domain .co.id sudah diperkenalkan jauh sebelum PANDI lahir pada tahun 2007. (Domain .co.id sudah ada sejak tahun 2005? atau 1994? Jika kamu memiliki informasi, silahkan komentar di bawah.)

Hingga tulisan ini dibuat, ada sekitar 549.317 domain terdaftar yang diakhiri dengan .id.

Sudah Lebih Tahu Mengenai Sejarah Domain Kan?

Awalnya, internet hanya digunakan oleh kelompok militer untuk komunikasi. Menyadari bahwa internet mulai dibutuhkan oleh masyarakat, maka dibentuklah organisasi IANA untuk mengatur sistem penamaan domain.

Saat ini, ketika internet digunakan secara global, pengelolaan domain berada di tangan ICANN. Jadi untuk mendaftarkan domain harus didaftarkan oleh ICANN.

Nah, kamu sudah mengetahui perkembangan domain yang awalnya bisa dimiliki secara gratis hingga kini harus berbayar dan terdaftar. Tapi jangan khawatir, membeli domain cukup mudah.

Kamu hanya perlu membelinya dari pendaftar domain seperti Exabytes. Ayo, dapatkan nama domain kamu sekarang!

Apakah artikel ini membantu?
YaTidak
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments